fbpx

Puasa Tapi Maksiat

Hukum puasa bagi orang-orang yang tetap bermaksiat

Hukum puasa bagi orang-orang yang tetap bermaksiat adalah tetap sah namun tidak akan mendapatkan pahala yang maksimal. Puasa di sini diartikan sebagai menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal yang membatalkan puasa dari terbit fajar hingga terbenam matahari. Orang yang bermaksiat seperti merokok, minum alkohol, atau melakukan perbuatan maksiat lainnya pada bulan Ramadan diharuskan untuk tetap berpuasa dan menahan diri dari hal-hal yang membatalkan puasa. Namun, mereka tidak akan mendapatkan pahala yang maksimal karena puasa yang mereka lakukan tidak sesuai dengan tujuan utama puasa yaitu mendekatkan diri pada Allah dan memperbaiki diri.

Dalam sebuah hadits dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang tidak meninggalkan ucapan dusta dan perbuatan buruk ketika berpuasa, maka Allah tidak butuh dengan puasanya yang hanya menahan lapar dan dahaga” (HR. Bukhari dan Muslim). Hadits ini menunjukkan bahwa puasa bukan hanya sekadar menahan diri dari makan dan minum, namun juga menahan diri dari perilaku buruk dan maksiat. Orang yang terus menerus melakukan maksiat pada bulan Ramadan diharapkan untuk memperbaiki diri dan meninggalkan perilaku buruk tersebut agar dapat meraih pahala yang maksimal dari puasa yang mereka lakukan.

Apakah dosa menjadi berlipat di bulan Ramadan?

Ya, dosa-dosa yang dilakukan oleh seorang muslim dapat menjadi berlipat ganda pada bulan Ramadan. Hal ini karena Ramadan merupakan bulan yang penuh berkah dan ampunan, di mana kebaikan dan amalan yang dilakukan akan diberikan pahala yang berlipat-lipat. Sebaliknya, dosa-dosa yang dilakukan juga akan diberikan hukuman yang lebih berat dari biasanya. Oleh karena itu, di bulan Ramadan, seorang muslim diharapkan untuk meningkatkan kualitas amalannya dan menghindari segala bentuk dosa dan maksiat.

Dalam sebuah hadits riwayat Imam Ahmad, Rasulullah SAW bersabda, “Jika datang bulan Ramadan, maka pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu. Di dalamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa tidak mendapatkan kebaikan di dalamnya, maka ia benar-benar merugi” (HR. Ahmad). Hadits ini menunjukkan betapa besar keutamaan dan berkah bulan Ramadan. Oleh karena itu, di bulan Ramadan, seorang muslim harus berusaha untuk memperbanyak amalan baik dan meningkatkan keimanan dan ketaqwaannya kepada Allah SWT. Dengan begitu, ia dapat memanfaatkan kesempatan emas yang diberikan oleh Allah SWT di bulan Ramadan untuk mendapatkan pahala yang berlipat-lipat dan menghindari dosa yang dapat membuat pahalanya terpotong atau bahkan lenyap.

Yuk, Sahabat Lazdai Peduli, dalam bulan Ramadan, seorang muslim diharapkan untuk meningkatkan kualitas amalannya, menghindari dosa dan maksiat, serta memanfaatkan kesempatan emas untuk mendapatkan pahala yang berlipat-lipat.

Leave a Reply

Kami Siap Menjemput Zakat Anda.

Zakat, Infaq, Sedekah & Wakaf yang kami terima akan kami salurkan kepada yang membutuhkan untuk Masyarakat Indonesia Sejahtera.

Layanan Kami

Jemput Donasi

Layanan Ambulan

Layanan Distribusi

65+ Lembaga dan Komunitas yang telah bermitra bersama kami.

Yuk, Bermitra dengan kami dan dapatkan benefit sebanyak-banyaknya.

Jl. Purnawirawan Raya No.114, Gedong Meneng, Kec. Rajabasa, Kota Bandar Lampung, Lampung 35147

Program Kami

Partner Lazdai

Legalitas

© Lazdai Peduli [2023]